Kurang lebih dari 196 negara berdaulat di dunia, San Marino adalah negara kelima terkecil dan—bisa dibilang—yang paling unik; Negara berdaulat dan republik tertua di dunia dengan PDB per kapita cukup tinggi. Oleh: Putra Batara April 2, 2016 San Marino sepenuhnya dikelilingi oleh Italia. Monte Titano atau Gunung Titano yang merupakan bagian dari gugus Appennine, mendominasi …

San Marino dari Ketinggian Monte Titano
Published :

Kurang lebih dari 196 negara berdaulat di dunia, San Marino adalah negara kelima terkecil dan—bisa dibilang—yang paling unik; Negara berdaulat dan republik tertua di dunia dengan PDB per kapita cukup tinggi.

Oleh: Putra Batara
April 2, 2016

San Marino sepenuhnya dikelilingi oleh Italia. Monte Titano atau Gunung Titano yang merupakan bagian dari gugus Appennine, mendominasi lanskapnya.

Berkat posisinya di puncak Gunung ini lah yang mungkin menyebabkan San Marino tidak terpengaruh banyak transformasi kota yang terjadi sejak era industri hingga hari ini.

San Marino didirikan pada 301 Masehi oleh seorang tukang batu bernama Marinus. Ia melarikan diri dari pulau Arbe lepas pantai Dalmation, karena penganiayaan anti-Kristen oleh Kaisar Romawi, Diocletian.

Marinus berlindung di Gunung Titano, Ia lalu mendirikan sebuah komunitas kecil Kristen. Untuk mengenang  kisah Marinus, daerah itu kemudian di bernama Tanah San Marino, sempat menjadi Komunitas San Marino, dan akhirnya Republik San Marino.

Sammarinese (Etnis San Marino) bangga dengan sejarah mereka. Mereka cenderung memiliki rasa kesatuan yang kuat, tentu saja karena ukuran negara mereka kecil.

Kontak dengan daerah Italia terutama daerah di sekitarnya juga telah membantu memastikan ikatan budaya dan etnis antara Sammarinese dan Italia.

Meskipun wilayah ini terbuka untuk siapa pun—anda bebas datang dan pegi dari San Marino, nyatanya sangat sulit untuk memperoleh kewarganegaraan San Marino.

Seseorang dapat menjadi warga negara hanya jika ia dilahirkan di republik ini, dan hanya jika kedua orang tuanya adalah warga negara San Marino; atau dengan menikahi seorang Sammarinese.

Kewarganegaraan melalui naturalisasi jarang, bisa dikatakan tidak ada. Sebagai akibatnya, San Marino memiliki populasi yang hampir secara eksklusif adalah penduduk asli; Sammarinese.

Pariwisata mendominasi perekonomian Republik seluas 61 kilometer persegi ini dengan lebih dari tiga juta pengunjung yang datang ke Monte Titano setiap tahunnya.

Perangko dan koin—banyak dicari oleh kolektor—juga merupakan salah satu sumber penting untuk pendapatan mereka.

San Marino bagaimanapun adalah negara pegunungan yang terdiri dari kota-kota bukit kecil.

Batu, bata, dan genteng adalah beberapa bahan bangunan pokok, seperti banyak kota-kota Italia. Pusat kotanya adalah Piazza yang juga melayani fungsi sosial sebagai tempat berkumpul.

Ibu kota San Marino, adalah sebuah kota berbenteng seperti banyak kota-kota lain dari San Marino. Banyak dari benteng itu dibangun pada abad pertengahan, termasuk tiga menara benteng yang terletak di puncak Gunung Titano.

La Guaita, La Cesta, dan Il Montale; tiga menara benteng pertahanan yang bertengger di lereng Titano, mengawasi keluar melihat kejauhan Laut Adriatik.

Arsitektur lainnya yang merupakan pusat sejarah dan juga melestarikan semua fungsi kelembagaan, seperti sebuah basilika neo-klasik abad ke-19, Biara abad ke-14 dan 16, Palazzo Publico dari abad ke-19, serta Titano Theatre yang dibangun pada abad ke-18.

Bagian tertua dari ibu kota berasal dari awal abad kedua belas. Pada bagian yang lebih tua dari San Marino masih banyak bangunan yang berasal dari masa Renaissance di awal 1400-an.

Italia sering dianggap memengaruhi budaya lokal di San Marino. Namun, masih ada beberapa aspek yang unik dari budaya asli San Mariona yang memang tidak ada di tempat lain.

Masakan tradisional mereka tersedia dengan kelezatan yang menggugah selera, belum lagi anggur lokal dan keju yang tidak boleh diabaikan.

Standar hidup yang tinggi dan tingkat pengangguran sangat rendah berarti orang-orang di Monte Titino ini menikmati suasana yang relatif tanpa kelas—jika tidak boleh dibilang seperti hidup di surga.

 

Pertama kali publish di Inddit.com